Fakta-fakta Menarik Sejarah Revolusi Industri di Inggris

Revolusi Industri adalah salah satu peristiwa paling mendalam dan berdampak yang terjadi dalam sejarah manusia. Berlangsung selama 1700 dan 1800-an, revolusi mengalihkan jutaan orang dari gaya hidup tradisional agraris mereka di pedesaan ke gaya hidup industri di lingkungan perkotaan.

Sebelum pabrik-pabrik besar didirikan, sebagian besar manufaktur dilakukan dalam skala kecil oleh para pengrajin, seringkali di rumah mereka dengan peralatan dan mesin yang belum sempurna. Pergeseran ke mesin dan produksi massal yang dibuat khusus memungkinkan banyak negara untuk memperluas kekayaan mereka dan mengambil peran dominan dalam industri baru dan ekonomi global.

Dari revolusi industri tersebut, banyak sekali kemajuan yang terjadi di bidang transportasi, perbankan, dan juga komunikasi. Dibidang transportasi, misalnya, terciptanya kereta api bertenaga uap, mampu membuat masyarakat Inggris saat itu yang dulunya bersifat agraris berubah ke masyarakat industri.

Sementara banyak orang di kelas atas melihat peningkatan taraf hidup mereka sebagai akibat dari revolusi industri, banyak kaum miskin dan kelas pekerja dilemparkan ke dalam pabrik-pabrik yang penuh sesak, pabrik yang tidak aman dan dipaksa bekerja lembur oleh para pemegang usaha.

Itu hanyalah beberapa fakta tentang revolusi industri. Nah, pada kesempatan kali ini saya akan menghadirkan fakta menarik dibalik sejarah revolusi industri. | Mata Pelajaran

Revolusi Industri, Sejarah Revolusi Industri, Latar Belakang Revolusi Industri, Penyebab Revolusi Industri, Sebab Revolusi Industri, Jalannya Revolusi Industri, Proses Revolusi Industri, Dampak Revolusi Industri, Fakta Unik Revolusi Industri, Fakta Menarik Revolusi Industri.
Fakta-fakta Menarik Sejarah Revolusi Ind ustri di Inggris | www.mata-pelajaran.xyz

1. Tempat Lahirnya Revolusi Industri. Inggris adalah tempat kelahiran Revolusi Industri. Masyarakat Inggris saat itu masih bersifat agraris dan banyak hidup di pedesaan, sebagian besar orang Inggris menanam makanan mereka dan menghasilkan sebagian besar pakaian dan alat mereka. Revolusi Industri mengarah pada spesialisasi di mana para pekerja akan fokus pada tugas-tugas tertentu dan menjual produk mereka untuk orang lain.

2. Mengapa negara-negara lain tidak melakukan industrialisasi terlebih dahulu? Salah satu keuntungan terbesar yang dimiliki Inggris di atas negara-negara lain adalah stabilitas politik. Negara-negara yang lebih tidak stabil tidak akan dapat secara efektif mengorganisir diri mereka sendiri ke dalam sistem terstruktur yang diperlukan untuk membuat produksi dan distribusi yang hemat biaya.

BACA JUGA: Sejarah Revolusi Industri

3. Pemintal benang mengubah sejarah. Salah satu industri yang paling terkena dampak adalah produksi tekstil (pakaian dan garmen). Pada 1764, James Hargreaves menemukan “Jenny”, suatu mesin yang secara dramatis mengurangi jumlah waktu yang dibutuhkan untuk membuat gulungan benang. Meskipun mendasar, penemuan Hargreaves terbukti menjadi salah satu produk paling berguna dari Revolusi Industri.

4. Logam mengubah segalanya. Pakaian yang lebih murah saja tidak akan mendorong Inggris ke depan. Hasil penemuan Abraham Darby dalam mengurangi biaya pembuatan besi cor dan Henry Bessemer dalam mengurangi biaya produksi massal baja membentuk landasan yang kuat terjadinya revolusi industri.

5. Dimanfaatkannya bahan bakar fosil. Meskipun mesin-mesin dibuat, mereka tidak dapat dihidupkan tanpa energi. Penemuan dan adopsi cepat bahan bakar fosil seperti minyak, gas alam, dan batu bara memungkinkan masyarakat untuk bergerak melampaui tenaga manusia dan binatang dan menghidupkan mesin dengan jauh lebih efisien.

6.  Ditemukannya mesin uap. Meskipun mesin uap pertama kali dibuat oleh Thomas Newcomen pada tahun 1712, itu sebagian besar digunakan untuk memompa air keluar dari tambang. 60 tahun kemudian, James Watt yang menyempurnakannya dengan membuat mesin uap yang efisien yang dapat menggerakkan mesin, kereta api, dan kapal.

7.  Lokomotif uap pertama. Seratus tahun setelah mesin uap pertama dibuat oleh Newcomen, Brit Richard Trevithick membangun lokomotif uap pertama. Kereta api di Inggris pertama mulai beroperasi pada tahun 1830 yaitu menghubungkan Liverpool-Manchester.

8. Banyak desa yang kosong. Pada 1750, 85% penduduk Inggris tinggal di pedesaan dengan 15% tinggal di kota. Pada tahun 1900, angka-angka telah berbalik dengan lebih dari 8/10 orang Inggris tinggal di kota-kota besar, memaksa Inggris untuk cepat berinovasi dalam produksi pertanian untuk memenuhi kebutuhan makanan di kota-kota yang padat.

9. Banyak buruh/pekerja anak. Ini adalah fakta yang terkenal tentang Revolusi Industri bahwa kondisi kerja saat itu sangat buruk dan berbahaya - dan bahwa pekerja anak adalah hal biasa. Diperkirakan bahwa 1 dari 5 pekerja tekstil di Inggris berusia lebih muda dari 15 tahun pada awal 1860-an.

10. Banyak penemuan penting lainnya yang lahir saat Revolusi Industri, termasuk penemuan baterai oleh Alessandro Volta pada tahun 1900, penemuan John Dalton tentang atom pada tahun 1803, penemuan Henry Talbot tentang fotografi pada tahun 1835, mesin jahit Isaac Singer pada tahun 1851, dan senapan mesin Richard Gatling pada tahun 1862.

11. Angka pertumbuhan penduduk meningkat. Dampak lainnya dari revolusi industri adalah pertumbuhan penduduk tercepat yang pernah dialami dalam sejarah manusia. Dari 1700-2000, populasi Bumi tumbuh 10 kali lipat. Pada tahun 1900 saja, ekonomi global tumbuh 14 kali lipat, penggunaan energi tumbuh 13 kali lipat, dan pendapatan per kapita tumbuh 4 kali lipat.

Demikianlah Fakta Menarik Sejarah Revolusi Industri, semoga apa yang sebutkan di atas bisa menambah pemahaman teman-teman sekalian tentang peristiwa sejarah penting dunia yang mempengaruhi berbagai aspek dalam kehidupan saat itu maupun sekarang. Terima kasih. Nantikan artikel pembelajaran lainnya ya.

0 Response to "Fakta-fakta Menarik Sejarah Revolusi Industri di Inggris"

Posting Komentar